Azwar Anas dan Aura Kepemimpinan


, 04 Agustus 2011|00:00:00 |Dibaca : 623 Pembaca
about img
Published by Harian Haluan.
http://www.harianhaluan.com/index.php?option=com_content&view=article&id=7464:azwar-anas-dan-aura-kepemimpinan&catid=12:refleksi&Itemid=82
 

Azwar Anas dan Aura Kepemimpinan

Kamis, 04 Agustus 2011 02:39

Kita perlu tokoh iden­tifikasi.  Terutama bagi generasi muda masa kini dan masa datang. Itulah refleksi peringatan HUT dan Peluncuran Buku 80 Tahun Bapak  Letjen (Purn). Dr. (HC) Ir. H. Az­war Anas Dt. Rajo Sulaiman kemarin malam. Pak Azwar boleh dikatakan amat mum­puni  sebagai tokoh Minang pada akhir abad ke 20 dan peralihan serta  awal abad ke 21.

Beliau berpengalaman sebagai perwira tinggi TNI, Dirut PT Semen Padang, Gubernur Sumbar, Menteri Perhubungan, anggota Dewan Pertimbangan Agung, Ketua Umum  PSSI. Orang tua dan tokoh Minang memegang gelar pusaka penghulu sukunya Dt. Rajo Sulaiman; Ketua Ormas Tarbiyah; Juru Dakwah atau Muballigh dan tentu saja menjadi pengabdi dan  suri tauladan dalam keluarga, masyarakat, ummat dan bangsa dengan penuh keikhlasan.

Saya mengenal dari jauh Bapak Azwar sejak tahun-tahun awal beliau 4 dekade lalu ditu­gaskan sebagai Dirut PT Semen Padang yang sering berpidato di berbagai acara peringatan hari besar Islam di Padang. Lalu kami anak-anak muda waktu itu sudah merasa bahwa Bapak Prof. Harun Zain, Gubernur Sumbar masa itu sedang mengkader Pak Azwar sebagai Gubenur sesudahnya.

Kemudian saya  tahu beliau dekat  dengan ulama terkenal kita masa itu seperti  Ketua MUI 1975 Buya HMD Dt. Palimo Kayo; Da’i Buya Rasyid Taher;  tokoh spiritual  Kolonel AM Ridhwan; belakangan dengan tokoh spritual Kadirun Yahya dan lainnya.

Di dalam pandangan subyektif saya Pak Azwar Anas sudah melanglang buana dalam jagat raya perjuangan fisik, intelektual dan spiritual  membangun bangsa. Terbang dari satu tahap ke tahap berikutnya  sebagai tokoh lokal dan nasional. Beliau dekat dengan kalangan seniman dan budayawan yang kala itu dilakoni oleh AA Navis, Chairul Harun, Miral Manan dan Rustam Anwar serta lainnya.

Sebagai  intelektual-birokrat beliau bermitra diskusi dengan Mochtar Naim, Hendra Esmara, Mawardi Yunus, Thamrin Nurdin dan seterusnya. Saya menangkap pidato-pidatonya waktu itu penuh pesona, pendekatan sains dan spiritual dalam perspektif adat dan budaya Minang yang kental dan persuasif. Kesan itu saya tangkap karena sering ikut rombongan beliau ke seantero Sumbar dan provinsi tetatangga, sebagai  aktivis Dewan Mahasiswa, KNPI, Kepala Staf Resimen Maharuyung, penulis media kampus dan lainnya.

Dalam khazanah intelektual saya, Pak Azwar rmembangun Sumbar dengan aura kepemimpinan  struktural dan kultural. Apa yang saya maksud struktural di sini adalah Pak Azwar membangun Sumbar dengan menggunakan kerangka teori pembangunan nasional sebagai Gubernur (1977-1987). Secara ketat beliau mengikuti pola pembangunan nasional yang dilaksanakan di daerah mengikuti kerangka Garis Besar Haluan Negara (GBHN), Pembangunan Lima Tahun  (Pelita) yang dijabarkan dalam setiap tahun anggaran dalam Rencana Pembangunan Lima Tahun (Repelita). Kerangka struktural nasional pembangunan nasional di Sumbar itu dilaksanakan dengan penuh  disiplin dan teliti serta terukur, tearah dan terkendali, satu kesatuan dan meliputi semua bidang, sehingga Sumbar mendapatkan Anugrah Presiden Parasamya Purna Karya Nugraha Repelita III.

Sejalan dengan itu Pak Azwar melaksanakan pembangunan Sumbar bukan di awang-awang atau disiplin kaku dan mati. Inilah yang saya tangkap sebagai teori dan pendekatan kultural. Beliau melakukan pembangunan berbasis adat basandi syarak, syarak basandi kitabullah, bukan dalam jargon. Misalnya pendekatan nuansa keagamaan, bukan dalam makna konservatif seperti semata-mata mengaji atau kembali ke surau secara harfiah, tetapi menyatu dalam  menggesa kemajuan fisik sejalan untuk kesejahteraan lahir dan kesentosaan batin. Membangun jiwa dan raga. Nuansa etika dalam napas Allah dan keikhlkasan. Kepemimpinan tigo tali sapilin tigo tunggu sajarangan, saiyo sakato bacarai kito cilako. Itulah antara lain yang saya ingat berulang-ulang diucapkannya dan melekat di kepala serta menjadi perenungan dan pelajaran baik.

Berkali-kali beliau berpidato tentang bagaimana membangun generasi akan datang dimulai dari anak-anak TK dan SD. Seingat saya beliaulah yang mula-mula menghimbau orangtua untuk melengkapi alat seragam sekolah anak-anak TK dan SD dengan napsack atau tas sandang yang nempel di punggung belakang seperti ransel tentara. Itu gunanya supaya anak-anak berjalan lurus ke depan, dada busung dan kelihatan gagah dan sehat, tidak membungkung-bungkuk atau seperti orang loyo. Napas lepas, pikiran lapang, kepala dingin  dan hati tawaduk.

Setiap tempat fasilitas umum, sekolah, terminal dan pusat publik lainnya harus punya tempat ibadah atau musala sekaligus WC yang bersih dan dipelihara dengan rutin. Untuk yang satu ini, seingat saya sewaktu beliau menjadi Menhub, mewajibkan setiap terminal mobil dan terminal udara (Bandara) punya tempat ibadah dan  musala tadi.

Terlalu banyak yang ingin saya sebut. Tetapi diujung refleksi ini saya ingin mengatakan satu lagi. Pendekatan kultural Pak Azwar dalam hal menjalin hubungan dengan semua tokoh agama, adat, cendekiwan, budayawan, wanita dan pemuda. Beliau amat komunikatif, intensif dan persuasif. Baik kepada yang di kampung maupun di rantau. Budaya ini sudah dimulai masa Pak Harun Zain. Di masa Pak Azwar, karena pembangunan sudah menampakkan hasil dan intensitasnya, keadaan itu  terasa lebih mudah dan lebih  tinggi frekuensinya karena berbagai kemudahan transporatsi dan komunikasi yang semakin meningkat dan lancar.

Berkumpullah pada kesempatan berbeda tokoh kita seperti Harun Zain, Hasyim Ning, Awaludin Yamin, Aminuzal Amin, Rusymin Nuryadin, Emil Salim, Buya HAMKA, Muhammad Natsir, Aisyah Amini, Ismail Hasan, Ahmad Tahir, Abdullah Kamil,  Lukman Harun, Rusydi Hamka. Generasi di bawahnya  Hasan Basri Durin, Syaafrudin Bahar, Fahmi Idris, A Latif,  Muzani Sukur, Sotion Arjanggi, AA Navis, Nasrul Sidik, Basril Djabar, Kamardi Rais Dt P Simulie,  Djufri Dt. Lubuak Sati,  Nazif Lubuk, Zainal Bakar, Leon Agusta, Rusli Marzuki Saria, Wisran Hadi, Darman Moenir. Begitu pula sumarak sumando seperti M Yusuf Kalla, Hartarto, Muchtar Kusumatmadja, Muhammad Artakesuma dan seterusnya. Mereka kala itu sepertinya tumpah ruah dalam setiap silaturahim dan hajatan urang “awak” yang diadakan di Ranah atau di Rantau.

Sampai beberapa gubernur berikut,  tradisi ini cukup intensif. Maka sentimen positif  kampung dan rantau yang tinggi, kala itu terasa tanpa birokrasi namun lebih terkelola dengan cara tidak resmi. Begitu pula Gebu Minang, BK3AM, KMM, Imami  dan organisasi kampung dan rantau  tiap nagari yang booming, waktu itu seperti berada di pucak kulminasi gairahnya. Dan semua itu terkoneksi dengan baik oleh semua tokoh, dan tentu atas  aura kepemimpinan struktural dan kultural seorang Pak Azwar Anas.

Beberapa dekade belakangan—kemarin malam—pada peringatan HUT dan Peluncuran Buku  HUT 80 Pak Azwar, sepertinya panitia ingin melanjutkan tradisi itu. Suatu yang mungkin akan abadi dalam ingatan dan baik untuk refleksi identifikator generasi pelanjut.

 

Link Utama